Tanggap Darurat Corona, Bupati Bangka Alihkan Dana 38 Milyar

  • Whatsapp

Bangka, Detakbabelnews.com  – Bupati Bangka, Mulkan SH MH mengalihkan dana sebesar 38 Milyar rupiah sebagai dana kesiapsiagaan dari serangan virus corona. Dana tersebut dialihkan dari Dana Insentif Daerah (DID) sebagai bentuk intruksi dari arahan pusat.

Sebelumnya, Kementrian Dalam Negeri dan Kementrian Keuangan telah mengintruksikan untuk seluruh pemerintah daerah agar dapat mengalihkan dana DID menjadi tanggap darurat corona. Hal tersebut menyikapi dari dampak virus corona yang mulai menyerang negara Indonesia.

Bacaan Lainnya

Bupati Bangka menyampaikan, terkait penggunaan DID untuk pembangunan saat ini untuk dapat ditunda terlebih dahu. Pengalihan dana tersebut hampir 90 persen lebih digunakan untuk antisipasi tersebut. Kabupaten Bangka sendiri mendapatkan dana DID sebesar Rp.38.993.976.000.

“Hal ini sesuai dengan instruksi dari Kementrian Dalam Negeri dan Kementrian Keuangan dalam mengantisipasi corona. Sehingga beberapa kegiatan yang menggunakan dana DID akan ditunda terlebih dahulu,” ujar Mulkan saat pertemuan di OR Bangka Setara Kantor Bupati Bangka, Kamis (19/3/2020).

Disampaikannya juga, terkait penggunaan dana 38 milyar tersebut dirinya telah merencanakan 38 jenis pengadaan. Pengadaan tersebut mulai dari berbentuk sosialisasi terhadap pencegahan corona hingga peralatan dan perobat obatan yang dibutuhkan selama masa-masa tanggap darurat corona.

“Kita juga membangun ruang isolasi yang akan dibangun sebanyak lima unit. Pembangunan tersebut nantinya akan dilaksanakan di Rumah Sakit Eko Maulana Ali Belinyu,” ungkap Mulkan.

Dalam pembangunan ruang isolasi membutuhkan kriteria khusus sehingga diperkirakan memakan estimasi dana 1,5 milyar dari seluruh ruang isolasi. Hal tersebut mengaju terhadap keselamatan pasien dan masyarakat sekitar guna memberikan rasa aman serta nyaman.

“Sengaja kita tetapkan Rumah Sakit Eko Maulana Ali karena memiliki areal yang luas serta memiliki jarak cukup jauh dengan masyarakat sekitar. Selain itu, akses RS Eko Maulana Ali cukup dekat dengan pelabuhan Belinyu dan dapat dijangkau dari daerah lainnya,” tuturnya.

Terkait dana tanggap bencana, dirinya juga menyampaikan pihak Provinsi telah mengalihkan dana DID Provinsi sebesar 21 Milyar rupiah. Jumlah tersebut lebih kecil dibandingkan Kabupaten Bangka karena dana DID Provinsi lebih rendah dibandikan Kabupaten Bangka.

Mulkan juga menyampaikan kepada masyarakat untuk tidak panik tetapi tetap selalu wasapada. Meskipun sejauh ini belum ada pasien yang positif mengidap corona tetapi hal tersebut tentu perlu terus diwaspadai.

Sumber:  Dinkominfotik Bangka

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *